Rabu, 15 Juli 2015

BERKAH BERLIMPAH IDUL FITRI (1436 H) TAHUN INI JATUH PADA HARI JUMAT

Hari Raya Idul Fitri Tahun 2015 ini jatuh di hari Jumat, hari dimana waktu itu sangat istimewa bagi kaum muslimin, karena di hari itu sudah menjadi hari suci bagi umat muslim dunia. Keistimewaan hari raya yang jatuh di hari jumat ini akan membawa dampak tersendiri bagi kaum muslimin, karena ia berlangsung bersamaan dengan hari Jumat yang juga dihari itu dilaksanakan shalat jumat berjamaah di masjid. Moment seperti ini sangat jarang sekali terjadi, mungkin bisa sekali dalam beberapa kurun waktu. Tahun 2015 ini adalah salah satu moment berharga tersebut kembali terjadi, maka di saat inilah Allah kembali menurunkan rahmat-Nya yang amat besar kepada segenap kaum muslim di dunia yang merayakan hari besar ini di hari jumat.

Berikut akan kami uraikan berbagai keistimewaan Hari jumat dan keistimewaan Hari Raya yang jatuh di hari Jumat...memiliki beberapa keutamaan, diantaranya adalah....

Hari jumat amatlah istimewa bagi umat muslim, karena pada hari ini ketika seseorang melaksanakan mandi besar dan membersihkan dirinya dengan cara memotong kuku, maka ia akan mendapatkan pahala. Jika ia mendirikan shalat berjamaah di masjid maka pahalanya akan dilipat gandakan, jika ia melakukan kebaikan maka juga akan mendapatkan pahala besar, jika ia menyantuni fakir miskin, maka ia juga akan mendapatkan ganjaran. Dan jika ia berdoa dan memohon suatu kebaikan, maka doanya itu akan dikabulkan. Pada orang-orang yang wafat di hari jumat, maka ia akan diampuni segala dosanya dan dihindari dari siksa fitnah kubur.

Intinya apa saja hal baik yang dilakukan seorang muslim di hari jumat (kecuali puasa), maka ia akan mendapatkan kebaikan bagi urusan dunia dan akhiratnya. Sungguh beruntung seorang muslim yang memperlakukan hari jumat sebagai salah satu hari istimewa dalam kehidupannya, satu hari dalam seminggu diisi dengan banyak kebaikan dan menjadikan dirinya sempurna di hadapan Sang Khalik.

“Hari terbaik saat matahari terbit adalah hari Jumat. Di hari ini, Adam diciptakan; di hari ini pula, kiamat terjadi; di hari Jumat terdapat satu waktu, apabila ada seorang hamba yang shalat, memohon kepada Allah di waktu itu, maka Allah akan memberikan pintanya.” (H.r. Abu Daud Ath-Thayalisi; statusnya hasan lighairihi)
Lalu apa saja kebahagiaan yang didapat seorang muslim di hari jumat? berikut ulasannya....

Beruntunglah muslim yang mau mensucikan dirinya di hari jumat, karena sesungguhnya hari jumat adalah:

1. Hari Raya muslim dalam sepekan

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَعَاشِرَ الْمُسْلِمِينَ، إِنَّ هَذَا يَوْمٌ جَعَلَهُ اللَّهُ لَكُمْ عِيدًا، فَاغْتَسِلُوا، وَعَلَيْكُمْ بِالسِّوَاكِ

“Wahai kaum muslimin, sesungguhnya saat ini adalah hari yang dijadikan oleh Allah sebagai hari raya untuk kalian. Karena itu, mandilah dan kalian harus menggosok gigi.” (H.r. Tabrani dalam Mu’jam Ash-Shaghir, dan dinilai sahih oleh Al-Albani)

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِ نَّ يَوْمَ الْجُمْعَة يَوْمُ عِيدٍ ، فَلَا تَجْعَلُوا يَوْم عِيدكُمْ يَوْم صِيَامكُمْ , إِلَّا أَنْ تَصُومُوا قَبْله أَوْ بَعْده

“Sesungguhnya, hari Jumat adalah hari raya. Karena itu, janganlah kalian jadikan hari raya kalian ini sebagai hari untuk berpuasa, kecuali jika kalian berpuasa sebelum atau sesudah hari Jumat.” (H.r. Ahmad dan Hakim; dinilai sahih oleh Syu’aib Al-Arnauth)

Sebagaimana layaknya kita menyambut datangnya hari raya idul fitri, maka bersihkanlah diri kita pada hari ini seakan-akan ini adalah hari besar dan suci yang penuh rahmat dan ampunan. Katakanlah ada dua hari raya besar dalam satu tahun kalender (idul fitri dan idul adha), jika termasuk hari jumat, maka ada berapa banyak hari besar bagi umat muslim dalam satu tahun. Itulah bentuk kebahagiaan sebenarnya bagi umat muslim dunia.


2. Hari dimana sebagian malaikat duduk di depan pintu masjid

Di hari Jumat, Allah mengutus beberapa malaikat untuk berjaga di pintu masjid, mencatat setiap orang yang datang jum’atan sebelum khatib naik mimbar (khutbah).

“Apabila hari Jumat datang, para malaikat duduk di depan pintu masjid-masjid. Mereka mencatat setiap orang yang datang sesuai dengan waktu kedatangan mereka. Ada orang yang seperti berkurban unta, ada yang seperti berkurban sapi, ada yang seperti berkurban kambing, ada yang seperti berkurban ayam, ada yang seperti berkurban burung, dan ada yang seperti berkurban telur. Ketika muazin melakukan azan dan imam sudah duduk di mimbar maka buku catatan ditutup dan mereka masuk masjid, mendengarkan khotbah.” (H.r. Ahmad; sanadnya dinilai hasan oleh Syu’aib Al-Arnauth)


3. Hari dimana terdapat satu waktu yang mustajabah

Jika kita menyadari bahwa dalam salah satu waktu di siang hari jumat, ketika waktu shalat maka diantara waktu itu ada saat-saat dimana doa seorang anak adam akan dikabulkan. Waktu-waktu tertentu itu sudah ditetapkan oleh Allah dan sudah dipastikan bahwa setiap doa yang dipanjatkan, maka itu akan dikabulkan.

“Sesungguhnya, di hari Jumat, ada satu waktu; tidaklah seorang muslim yang shalat, dia memohon kebaikan kepada Allah, dan bertepatan dengan waktu tersebut, kecuali Allah pasti akan mengabulkannya.” (H.r. Ahmad; statusnya sahih)

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu; Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyinggung hari Jumat, kemudian beliau bersabda,

فيه ساعة لا يوافقها عبد مسلم وهو قائم يصلي يسأل الله تعالى شيئا إلا أعطاه إياه

“Di hari Jumat, ada satu waktu, apabila ada seorang muslim melakukan shalat dan dia memohon sesuatu kepada Allah, pasti Allah beri (kabulkan).” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berisyarat dengan tangannya untuk menunjukkan bahwa waktu itu hanya sebentar. (HR. Bukhari dan Muslim)

4. Hari didekatkan dengan Rasulullah melalui amalan shalawat

Dari Abu Umamah radhiallahu ‘anhu; Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Perbanyaklah membaca salawat untukku setiap hari Jumat, karena salawat umatku ditunjukkan kepadaku setiap hari Jumat. Siapa saja yang paling banyak salawatnya untukku maka dia adalah orang yang paling dekat kedudukannya denganku.”

Keterangan:
Status hadis ini diperselisihkan oleh para ulama ahli hadis. Ada yang menilainya kuat dan ada yang menilainya dhaif. Di antara ulama yang menilainya dhaif adalah Imam Adz-Dzahabi dan Syekh Nashiruddin Al-Albani. Adapun ulama yang menerima hadis ini di antaranya adalah As-Suyuti. Hadis ini juga disebutkan oleh Al-Mundziri dalam At-Targhib; beliau mengatakan, “Diriwayatkan oleh Al-Baihaqi dengan sanad hasan.”


5. Hari dimuliakannya orang yang membaca Surat Al Kahfi

Dari Abu Said Al-Khudri radhiallahu ‘anhu; Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ قَرَأَ سُورَةَ الْكَهْفِ لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ أَضَاءَ لَهُ مِنَ النُّورِ فِيمَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْبَيْتِ الْعَتِيقِ

“Barang siapa yang membaca surat Al-Kahfi pada malam Jumat, dia akan di sinari cahaya antara dirinya dan Ka’bah.” (H.r. Ad-Darimi; Syekh Al-Albani mengatakan bahwa hadis ini sahih)

6. Hari dilindunginya orang yang wafat dari siksa alam kubur.

Orang yang meninggal di hari Jumat akan dilindungi dari fitnah (ujian) alam kubur, yaitu siksaan amat keras di dalam kubur.Dari Abdullah bin Amr radhiallahu ‘anhuma, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ما من مسلم يموت يوم الجمعة أو ليلة الجمعة الا وقاه الله فتنة

“Tidaklah seorang muslim yang meninggal di hari Jumat atau malam Jumat, kecuali Allah akan lindungi dirinya dari fitnah (ujian) alam kubur.” (H.r. Ahmad; dinilai sahih oleh Ahmad Syakir serta Al-Albani)

7. Hari Turunnya Ayat Kesempurnaan Islam

Ternyata, bukan hanya kaum Muslimin dan ilmuwan berakal saja yang mengagumi Al Quran, sebagai kitab yang tetap terjaga keshahihannya. Bahkan sejak dulu kaum Yahudi juga mengagumi Al Quran terutama ayat yang satu ini karena memiliki nilai yang tinggi.

“Hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu dan telah Aku sempurnakan nikmat-Ku untukmu.” (Al-Maidah: 3)

Umar berkata, “Demi Allah, sesungguhnya aku betul-betul mengetahui hari apa ayat itu turun kepada Rasulullah dan saat apa ayat itu turun. Ayat itu turun kepada Rasulullah pada sore hari Arafah, hari Jum’at.”

8. Hari sebagai tanda dimulainya kiamat

Pada waktu itu itu hari jumat akan menjadi rajanya hari, yaitu hari dimana segala urusan berada di tangan sang Khalik dan tidak ada satupun yang luput dari genggaman-Nya.

“Hari terbaik saat matahari terbit adalah hari Jumat. Di hari ini, Adam diciptakan; di hari ini pula, kiamat terjadi; di hari Jumat terdapat satu waktu, apabila ada seorang hamba yang shalat, memohon kepada Allah di waktu itu, maka Allah akan memberikan pintanya.” (H.r. Abu Daud Ath-Thayalisi; statusnya hasan lighairihi)

9. Hari Pertemuan Penduduk Syurga dengan Sang Khalik

Jibril pernah mendatangiku, dan di tangannya ada sesuatu seperti kaca putih. Di dalam kaca itu, ada titik hitam. Aku pun bertanya, “Wahai Jibril, ini apa?” Beliau menjawab, “Ini hari Jumat.” Saya bertanya lagi, “Apa maksudnya hari Jumat?” Jibril mengatakan, “Kalian mendapatkan kebaikan di dalamnya.” Saya bertanya, “Apa yang kami peroleh di hari Jumat?” Beliau menjawab, “Hari jumat menjadi hari raya bagimu dan bagi kaummu setelahmu. Sementara, orang Yahudi dan Nasrani mengikutimu (hari raya Sabtu–Ahad).” Aku bertanya, “Apa lagi yang kami peroleh di hari Jumat?” Beliau menjawab, “Di dalamnya, ada satu kesempatan waktu; jika ada seorang hamba muslim berdoa bertepatan dengan waktu tersebut, untuk urusan dunia serta akhiratnya, dan itu menjadi jatahnya di dunia, maka pasti Allah kabulkan doanya. Jika itu bukan jatahnya maka Allah simpan untuknya dengan wujud yang lebih baik dari perkara yang dia minta, atau dia dilindungi dan dihindarkan dari keburukan yang ditakdirkan untuk menimpanya, yang nilainya lebih besar dibandingkan doanya.”

Aku bertanya lagi, “Apa titik hitam ini?” Jibril menjawab, “Ini adalah kiamat, yang akan terjadi di hari Jumat. Hari ini merupakan pemimpin hari yang lain menurut kami. Kami menyebutnya sebagai “yaumul mazid”, hari tambahan pada hari kiamat.” Aku bertanya, “Apa sebabnya?” Jibril menjawab, “Karena Rabbmu, Allah, menjadikan satu lembah dari minyak wangi putih. Apabila hari Jumat datang, Dia Dzat yang Mahasuci turun dari illiyin di atas kursi-Nya. Kemudian, kursi itu dikelilingi emas yang dihiasi dengan berbagai perhiasan. Kemudian, datanglah para nabi, dan mereka duduk di atas mimbar tersebut.

Kemudian, datanglah para penghuni surga dari kamar mereka, lalu duduk di atas bukit pasir. Kemudian, Rabbmu, Allah, Dzat yang Mahasuci lagi Mahatinggi, menampakkan diri-Nya kepada mereka, dan berfirman, “Mintalah, pasti Aku beri kalian!” Maka mereka meminta ridha-Nya. Allah pun berfirman, “Ridha-Ku adalah Aku halalkan untuk kalian rumah-Ku, dan Aku jadikan kalian berkumpul di kursi-kursi-Ku. Karena itu, mintalah, pasti Aku beri!” Mereka pun meminta kepada-Nya. Kemudian Allah bersaksi kepada mereka bahwa Allah telah meridhai mereka. Akhirnya, dibukakanlah sesuatu untuk mereka, yang belum pernah dilihat mata, belum pernah didengar telinga, dan tidak pernah terlintas dalam hati seseorang.

"Dan itu terjadi selama kegiatan kalian di hari jumat …. sehingga tidak ada yang lebih mereka nantikan, melebihi hari Jumat, agar mereka bisa semakin sering melihat Rabb mereka dan mendapatkan tambahan kenikmatan dari-Nya.” (H.r. Ibnu Abi Syaibah, Thabrani dalam Al-Ausath, Abu Ya’la dalam Al-Musnad, dan statusnya hasan atau sahih, sebagaimana keterangan Abdul Quddus Muhammad Nadzir)

KEISTIMEWAAN HARI RAYA JATUH DI HARI JUMAT

Demikianlah istimewanya hari jumat bagi kaum muslimin diseluruh dunia, hari jumat menjadi satu-satunya hari yang bisa menunjukkan tingkat ketaqwaan seseorang. Memahami bagaimana cara memuliakan hari jumat dengan melakukan berbagai sunnah yang sudah dicontohkan baginda rasulullah adalah salah satu bentuk ketaqwaan kita kepada Allah swt.

Lalu keistimewaan apa yang didapatkan umat yang merayakan Idul Firti di Hari Jumat...? Hari Raya Idul Fitri 2015 merupakan hari raya umat Islam yang jatuh pada tanggal 1 Syawal pada penanggalan Hijriyah. Di malam sebelum dan sesudah hari raya, seluruh umat muslim disunnahkan mengumandangkan takbir.

Melalui Abu Hurairah RA:
"Hiasilah hari rayamu dengan mengucapkan takbir".


Sabda Nabi SAW:
"Barangsiapa yang mengucapkan 'Subhaanallah wal hamdulillah,,,' pada hari raya sebanyak 300X dan dihadiahkan untuk orang-orang muslim yang sudah mati, maka 1000 macam nur akan masuk ke setiap kuburan, dan kelak Allah akan menjadikan kuburannya dengan 1000 nur pula".



1. TURUNNYA PARA MALAIKAT MENYERU

Bila datang hari raya idul fitri, Allah mengutus para malaikat, mereka turun dan berdiri di pinggir-pinggir jalan. Mereka menyeru dengan panggilan yang bisa didengar semua makhluk Allah, kecuali jin dan manusia. Kata mereka:
"Hai Umat Muhammad, keluarlah menuju panggilan Tuhan Yang Maha Pemurah. Dia akan Memberikan Yang Agung dan mengampuni dosa yang besar".

Sabda Nabi SAW:
"Barangsiapa yang berdiri beribadah di malam hari raya dengan mencari pahala, maka hatinya tidak akan mati disaat semua hati mati".


2. MENJERITNYA PARA IBLIS DAN BANGSANYA

Kata Wahib bin Munabih:
"Sesungguhnya iblis menjerit tepat pada hari raya".
Dan anak buah iblis berkumpul dan bertanya:
"Ya tuanku, apa yang menyebabkan kamu menjerit dan marah".
Jawabnya:
"Sungguh Allah SWT telah mengampuni umat Muhammad di hari ini. Maka kalian harus menyibukkan mereka dengan kenikmatan dan kesenangan nafsu".
Kata Wahib juga:
"Sesungguhnya Allah SWT menciptakan surga pada hari raya idul fitri, memilihkan jibril ketika menurunkan wahyu dan menerima tobatnya para tukang sihir Fir'aun".


Pada hari raya Fitri; bila mereka berpuasa di bulan Ramadhan dan keluar menyambut hari raya, maka Allah berfirman kepada para malaikat-Nya:

"Sesungguhnya tiap-tiap orang beramal akan meminta upahnya, dimana hamba-KU telah berpuasa 1 bulan, lalu mereka keluar minta upahnya. Dan saksikanlah bahwa AKU mengampuni mereka".


Lalu malaikat pemanggil berseru:

"Hai Umat Muhammad, kembalilah, sebab kejahatan telah diganti Allah dengan kebaikan-kebaikan".


Demikianlah besarnya Rahmat yang diturunkan Allah kepada umatnya bagi yang merayakan Hari Raya di hari jumat ini, sangat bannyak dan berlimpah ampunan dan karunia-Nya. Semoga kita semua menjadi orang-orang yang mendapatkan keutamaan tersebut, amin. Dan dengan segala hormat penulis selaku penggagas blog ini memohon maaf jika ada tulisan di blog ini yang kurang berkenan, mohon dimaafkan. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1436 Hijriah (17-18 Juli 2015), semoga bermanfaat dan Barokah.

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar