Senin, 11 Juli 2016

SEPENGGAL KISAH SANG LIANG KUBUR

Dikisahkan bahwa sewaktu Fatimah ra. wafat, jenazahnya diletakkan di tepi kubur, Abu Zar Al Ghifari ra. berkata kepada Kubur, *"Wahai kubur, tahukah kamu jenazah siapakah yang kami bawakan kepadamu? Jenazah yang kami bawa ini adalah Fatimah Az-Zahra, anak Rasulullah saw:
Kubur pun berkata, "Aku bukannya tempat bagi mereka yang berderajat atau orang-orang bernasab. Aku adalah tempatnya amal shaleh, orang yang banyak amalnya maka ia akan selamat dariku. Namun jika dia bukan orang yang beramal shaleh, maka dia tidak akan bisa lepas dariku (akan kusiksa dia dengan seburuk-buruknya)."*

Inti pesan; Bahwa Liang Kubur bukan diperuntukkan bagi orang-orang yang tinggi derajatnya disisi Allah, bukan juga bagi orang yang punya hubungan kekerabatan dengan rasulullah dan para sahabat. (Menurut beberapa hadist disebutkan bahwa arwah para tamu istimewa Allah ini langsung dibawa malaikat ke Arsy-Nya dan mendapat tempat yang istimewa).

Liang kubur hanya diperuntukkan bagi orang yang telah beramal sholeh, mereka akan mendapat nikmat kubur. Sementara, Siksa kubur disediakan bagi yang tidak percaya adanya kehidupan setelah kematian, tidak percaya Allah swt adalah Tuhan yang satu, tidak mau mengakui Nabi Besar Muhammad adalah utusan-Nya dan tidak menerima Al Quran adalah petunjuk-Nya. Meski sebagian dari mereka mengetahui namun mereka memilih menjauh atau menghindar dan ada sebagian lagi memilih menolak, maka mereka akan disiksa dengan siksaan yang berat.

Liang kubur adalah pintu pertama yang mana jika seseorang bisa lolos darinya maka tidak akan ada kesulitan sesudahnya, namun jika dipintu ini ia tidak selamat maka jangan harapkan bisa lolos dari siksa yang lebih keras dari sebelumnya.

Sesungguhnya di antara hal yang membuat jiwa melantur dan mendorongnya kepada berbagai pertarungan yang merugikan dengan syahwat yang tercela adalah panjang angan-angan dan lupa akan kematian. Oleh karena itu di antara hal yang dapat mengobati jiwa adalah mengingat kematian, mengingat mati dapat melembutkan hati dan memutus angan-angan.

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar