Senin, 28 Januari 2013

Kekhawatiran Barat Terhadap Era Mujahidin Baru Awal Abad 21

Aliran pejuang asing ke Suriah, banjir senjata di seluruh Afrika Utara, perang di Mali dan serangan teror menandakan kembalinya islam jihadis di negara yang terguncang “Musim Semi Arab”, uraian dari analis barat .

Kombinasi faktor tersebut , menyusul menurunnya aktifitas Al-Qaeda dan afiliasinya dari pemberontakan Musim Semi Arab, telah menyebabkan intervensi militer Perancis melawan Islamis di Mali dan melumpuhkan penyanderaan di sebuah pabrik gas gurun di Aljazair.


Menlu AS Hillary Clinton, tampil di depan Kongres pada hari Rabu atas serangan September di konsulat Amerika di kota Benghazi Libya, memperingatkan peta geopolitik baru di dunia Arab dan Afrika Utara.

“Kita tidak bisa mundur sekarang. Ketika kehadiran Amerika tiada, terutama dari lingkungan yang tidak stabil, ada konsekuensi. Ekstremisme akan berakar, kepentingan kita menderita, dan keamanan kami di rumah terancam, “katanya.

Clinton juga menyoroti “ketidakstabilan di Mali,” mengatakan itu “Mereka telah menciptakan tempat yang aman untuk memperluas teroris dan untuk memperluas pengaruh mereka dan plot serangan lebih lanjut dari jenis yang kita lihat minggu lalu di Aljazair.”

Rusia melangkah lebih jauh, intervensi militer Barat di Libya adalah akar penyebab ketidakamanan.

“Aksi terorisme telah menjadi kejadian hampir setiap hari, aliran senjata berada di luar kendali, pejuang asing yang menyusup,” Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pekan ini.

“Kesan adalah bahwa Mali merupakan konsekuensi dari dampak Libya dan penyanderaan di Aljazair adalah sinyal yang sangat mengkhawatirkan,” katanya.

Meskipun dukungan mereka terhadap pejuang oposisi melawan Presiden Suriah Bashar al-Assad, di satu sisi negara-negara Barat juga mulai menyuarakan kekhawatiran atas masuknya ratusan jika tidak ribuan pejuang asing terlibat ke medan perang Suriah. (Dz-Al arabiya)

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar