Selasa, 02 Juni 2015

ACTOR HOLYWOOD MATT DILLON MENGUNJUNGI KAMP PENGUNGSI ROHINGYA


Berikut ini adalah laporan yang langsung di lapangan yang dilakukan oleh seorang aktor hollywood Matt Dillon, ia melakukan pengamatan langsung tentang kondisi nyata yang dihadapi para pengungsi rohingya. Ia ingin membuktikan dengan mata dan kepalanya sendiri bahwa berbagai penyiksaan itu benar adanya.

Sittwe, Myanmar (AP) - Aktor ganteng Amerika Serikat Matt Dillon ini menyempatkan diri mengunjungi kamp pengungsian Muslim Rohingya yang sudah lama dianiaya junta militer Myanmar, ditengah suhu yang panas, kamp kumuh untuk puluhan ribu mengungsi akibat kekerasan militer dan pelabuhan yang telah menjadi salah lokasi utama untuk mereka melakukan eksodus ke laut.

Itu "menyedihkan," katanya setelah bertemu seorang pemuda dengan sekujur tubuh bekas luka, luka kaki dari kecelakaan di jalan dan tidak ada cara untuk mengobatinya.
Seorang Ibu membawa bayi dengan tanda-tanda yang jelas dari kekurangan gizi berdiri lesu di luar baris setelah baris gubuk bambu identik, balita bermain di dekatnya dalam debu putih kapur.

"Tidak ada yang harus hidup seperti ini, orang-orang yang benar-benar menderita," kata Dillon, salah satu selebriti pertama yang bisa melihat seperti apa hidup ini untuk Rohingya di negara bagian barat Rakhine. "Mereka sedang dicekik perlahan, mereka tidak memiliki harapan untuk masa depan dan tempat untuk pergi."
Meskipun Rohingya telah menjadi korban diskriminasi yang disponsori negara selama beberapa dekade, kondisi mulai memburuk tiga tahun lalu setelah negara mayoritas Buddha 50 juta mulai transisi bergelombang nya dari setengah abad dari kediktatoran ke demokrasi.



Jumat, 29 Mei, 2015 foto, aktor Amerika Matt Dillon, kiri, berdiri dengan pria Rohingiya di Thay Chaung pelabuhan, sebelah utara Sittwe di negara bagian barat Rakhine, Myanmar. Dillon merupakan selebriti terkenal yang peduli pada nasib Muslim Rohingya setelah lama dianiaya Myanmar. (AP Photo / Robin McDowell)

Mengambil keuntungan dari kebebasan baru untuk berekspresi, biarawan radikal mulai menginvasi kebencian masyarakat mendalam untuk minoritas agama. Ratusan telah dibunuh oleh massa parang-dan seperempat juta orang sekarang hidup dalam kondisi apartheid seperti di kamp-kamp atau telah melarikan diri ke tengah laut dengan perahu - ratusan orang dehidrasi, dan kelaparan, muslim Rohingya dicuci ke pantai Asia Tenggara dalam beberapa pekan terakhir.



Dalam hal ini Senin 11 Mei, 2015 foto, 17 tahun Noor Alam, kanan, dan 16 tahun Sadik Hussein jongkok bersama jam setelah melarikan diri dari kapal manusia-perdagangan di Desa Thetkabyin, utara dari Sittwe di negara bagian barat Rakhine, Myanmar. (AP Photo / Gemunu Amarasinghe)

Ditolak kewarganegaraan, mereka secara efektif tidak terdaftar sebagai warga negara myanmar dengan hampir tidak ada hak-hak dasar kewarganegaraan. Ketika mereka menjadi semakin terpinggirkan, beberapa kelompok memperingatkan bahwa blok bangunan genosida berada sangat nyata.
"Aku tahu itu adalah kata yang sangat sensitif untuk digunakan," kata Dillon. "Tapi ada perasaan yang sangat menyenangkan di sini."

"Aku pernah pergi ke beberapa tempat di mana ancaman kekerasan tampak lebih dekat," kata Dillon, yang juga telah mengunjungi kamp-kamp pengungsi di Sudan, Kongo dan di tempat lain. "Di sini itu sesuatu yang lain. Rasanya lebih seperti orang yang akan diserahkan kepada kematian."

Dillon mengatakan ia memutuskan untuk datang ke Myanmar setelah putus asa, mendesak banding oleh Rohingya aktivis Thun Khin di acara penggalangan dana Pengungsi Internasional di Washington, hanya lebih dari sebulan lalu. Di Jepang untuk mempromosikan serial televisi baru, "Wayward Pines," ia memutuskan itu adalah waktu yang baik untuk melakukan perjalanan.

"Ada orang-orang yang bekerja di sini, orang-orang yang tahu mereka lebih banyak tentang hal itu daripada saya," kata Dillon setelah mendengar gerutuan dari beberapa pekerja bantuan tentang apa yang dia harapkan digapai. "Tapi dengar, jika saya dapat menggunakan suara saya untuk menarik perhatian pada sesuatu, di mana aku melihat orang-orang yang menderita, saya akan melakukannya setiap hari dalam seminggu. Saya senang untuk melakukan itu."

Dia berbicara kepada dua remaja laki-laki yang mencoba melarikan diri dengan perahu, hanya untuk menemukan diri mereka di tangan pedagang manusia, dan Dillon diusir oleh penjaga keamanan bersenjata ketika mencoba untuk mengambil gambar dari lingkungan Rohingya yang terakhir berdiri di ibukota negara - ghetto dikelilingi oleh dinding tinggi atasnya oleh gulungan kawat berduri berat.
Tapi apa benar-benar tersedak dia adalah kamp: "Ini mempengaruhi saya lebih daripada yang saya pikirkan."

Sementara itu, disana ada tanda-tanda suatu lembaga kemanusiaan yang aktif - kakus baru, pompa tangan ditempatkan dengan baik, selokan terbuka beton - katanya berbeda dengan kamp dia dikunjungi di Sudan dan Kongo, dia tidak lari ke pekerja bantuan Barat selama satu nya dua hari kunjungan.

Juga tidak truk LSM gemuruh melalui dengan peralatan medis, makanan atau perlengkapan lainnya - terutama karena pembatasan ditempatkan pada badan-badan bantuan oleh tekanan setelah pemerintah dari ekstrimis Budha.
"Banyak orang yang menderita," katanya. "Aku benar-benar senang saya memiliki kesempatan untuk datang, untuk melihat sendiri apa yang terjadi di sini."

https://www.yahoo.com/movies/s/matt-dillon-puts-rare-celebrity-spotlight-rohingya-054956131.html
- See more at: http://nuurislami-indonesia.blogspot.com/2015/06/actor-matt-dillon-puts-rare-celebrity.html#sthash.xpkj390G.dpuf

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar