Sabtu, 10 September 2011

Kisah-Kisah Melimpahnya Rejeki Setelah Menikah

Faktanya hunbungan antara anak dengan rezeki memang benar ada. Banyak kisah-kisah nyata yang membuktikannya. Diantaranya adalah kisah-kisah hidup yang telah ditulis oleh para kaskuser melalu forum. Berikut ini adalah beberapa kisah tentang datangnya rezeki setelah menikah dan memiliki buah hati yang dikisahkan oleh para kaskuser.

Setelah menikah, rezeki pasti terbuka. Begitu pula ketika mempunyai anak.
Waktu merit, total pendapatanku dari 2 tempat cuman segaris ama UMR 2005.
Dua bulan abis nikah, gw diterima di tempat kerja baru. Selama pelatihan 9 bulan, pendapatan sudah naek 3x lipat. Selesai pelatihan, naek lagi jadi 5x lipat dari yang pertama. Akhirnya, 2 taon setelah nikah, udah bisa ambil Kredit Pemilikan Rumah.


Menjelang ultah pernikahan ke-3, si kecil udah mau menyapa dunia. Rezeki kebuka lagi. Istri keterima PNS di Depsos, namun sayangnya dapet penempatan di Medan, dan tidak bisa diganggu gugat. Akhirnya, dengan berat hati tidak diambil.

Eh ndak taunya rezeki diganti. Gaji naek lagi; 2x lipat dari gaji sebelumnya. Syukur banget. Udah gitu, gw dapet beasiswa untuk kul di Aussie tanpa harus keluar dari kerjaan (a.k.a tugas belajar). Namun sayangnya harus ninggalin istri dan si kecil yang lahir Oktober 2008. Tapi tak apalah. Aku sudah diberi banyak. Kalo ngeluh karena dikasih cobaan dikit, kita kan malu ama Tuhan.
kaskuser: averozem (2008)

----

Sebelom merit gw udah denger org pada bilang kl saat mau merit & saat mau lahiran anak rejeki lancar.

Akhirnya meritlah gw 5 taon yg lalu.

Saat merit gw gak berasa rejeki meningkat tuh, biasa2 aja lah.
saat merit gw cuman sanggup ngontrak rumah, malahan di suruh bayar ngontrak 2 taun, dgn iming2 lebih murahpun msh gak sanggup, cuman sanggup bayarnya setaun setaun, krn sisa tabungan pun nggak banyak, setelah dipotong biaya merit & isi rmh (ranjang, lemari, meja makan, sofa, dll)

Namun..

Saat anak gw di kandungan berusia 6 ato 7 bulanan, mulai deh rejeki datang.

entah dateng dari mana tuh duit, tau2 saldo gw bisa ampe ratusan juta, ampe secara otomatis dikasih kartu prioritas sama BCA.

dagang apapun laris manis laku keras.

itu terjadi -+ cuman rentang waktu 1/2 taun saja, berarti s/d anak gw kira2 berumur 4 bulanan.



yg gw inget, kira kira 3 bulan sebelom kontrakan abis gw udah mau beli rumah cash seharga 600jt an (Please jgn cap gw sombong, disini gw cuman cerita apa adanya, kejadian yg bener2 gw alamin sendiri, bukan cerita temen gw, sdr gw, tetangga gw dll, tp gw sendiri yg ngalamin).

singkat cerita saat kontrakan time out, gw bisa kumpul duit 800jt (diluar modal dagang tentunya), gw cari rmh dgn rentang harga 1m an.

eeh dptnya yg 950jt, jd 800jt utk DP, utang sama bank 150jt dgn cicilan 10 thn.

Alhamdulilah..

Pada bulan ke 15, gw bisa ngelunasin seluruh sisa hutang gw, saat bini balik dr bank bawa sertifikat utk ksh liat ke gw, gw sampe terharu bgt saat pegang sertifikat rmh, kl sendirian pasti gw udah nangis.

Krn disitulah semua jerih payah gw terfokus..

Fiuuh..

Kl dibanding saat bujangan cari duit ampe melintir hasil gak seberapa, kl udah merit kebutuhan RT bisa ketutup, gw sendiri jg heran kenapa bs begitu, padahal gw org dagang, tp kl ditanya Bujangan vs Married, rumus matematik aja gak bisa jawab.
sungguh suatu hal yg aneh bin ajaib.
padahal kita semua tau kan, matematika adalah ilmu universal, jd kl anda ketemu alien dr planet lain, lalu anda bertanya 100 apel dibagi rata utk 5 org, maka jawabannya adalah sama.. setiap org akan mendapatkan 20 apel.



Gw mau berbagi disini ttg 1 hal yg jg gw peroleh dr temen gw..

GAK ADA BUJANGAN YG KAYA..!!!

kaskuser: Carrefour (2008)

-----------
yup, rejeki emang gak berupa materi sajah. nikah saja dah merupakan rejeki. bahkan bagi yg muslim, menikah dikenal sebagai penyempurna ibadah. cmiiw

jadi ingat ama tetangga gw, yg pacaran sampe 7 taon gak brani nikah soale yg cowok masi pengangguran, akhirnya dipaksa menikah sama ortunya si cewek. setelah menikah, selang 2 bulan si cowok langsung dapet pekerjaan. padahal setau gw, sewaktu masih bujang, ngelamar dimana2 gak pernah ada yg diterima

awalnya cuman sebagai satpam sebuah bank, tapi karena pergaulannya di dunia perbankan, skarang dah meloncat jadi staff administrasi di bank laen.

kaskuser: Penjagamalem (2008)

---------

gw jg ngerasa ada berubah ketika gw mulai membiayai pacar, gaji gw naek.
gw nikahin pacar, gaji gw naek lagi...

waktu hamil dylan, ngedadak bisa beliin istri hp dual mode. padahal sebelumnya mo ganti hp susahnya setengah mati

dylan mo lahir, gw pindah kerja + gaji naek juga. ditempat sebelumnya gw kerja malam mlulu, tempat yg baru kerjanya jam kerja normal. jd ngatur waktu ketemu anak istri lebih gampang.

waktu lahiran, biayanya lumayan murah. jd uang yg dah disiapin sebelumnya ndak kepake semua.

waktu dylan lahir dia ndak bisa langsung nyusu ke mutti-nya jd kudu dibantu pake botol. istri gw kudu pompa manual asi nya, otomatis, butuh kulkas donk buat nyimpen asi. awalnya nebeng ke tetangga yg punya kulkas. lewat seminggu udah mulai ndak enak ama tetangga, krn mondar-mandir kerumahnya mlulu...
abis kalkulasi segala macem ama istri akhirnya bisa beli kulkas sendiri

ndak lama punya kulkas, dylan pun bisa nyusu langsung ke mutti nya tanpa bantuan botol lagi

bahkan sampe sekarang, dylan sudah 1 thn, masih banyak hal yg tak terduga terjadi...
emang klo udah bagiannya rejeki itu nggak kan lari kemana... yg penting jgn pernah berhenti bersyukur...!!!

Kaskuser: wafer
---------

Tanggal 1 Desember 2008 (page 10) aq cerita masalah yang waktu itu aq alamin.

Habis itu sempet heboh Gan, ayahku gak mo diskusi sama sekali. FYI Ibuku dah meninggal tahun 2001. Aq sampe kluar dari rumah karena komunikasi macet total

Keluarga besar coba bantu tapi ayah tetap keras Akhirnya God Mother kluarga si Nenek turun tangan. Setelah itu sedikit mulai melunak & nantangin keberanian calon untuk pindah dengan atau tanpa pekerjaan Kalo sudah pindah pernikahan dipertimbangkan.

Bulan Feb 2009 calonku pindah tanpa pegangan kerjaan sama sekali. Cuma berbekal tabungan aja

Dengan keyakinan rizki sudah di atur kami berkeras untuk nikah & nagih janji ayah. Dengan belum yakin ayah menyetujui

Mulailah panggilan2 interview itu berdatangan...tapi belum juga ada yang cocok. Teruuuus...tau nggak Gan? Akhirnya kami tetep nikah 3 hari sesudahnya dia dipanggil lagi sama salah satu perusahaan yang pernah interview dan....dia diminta langsung masuk awal bulan depan

Bener Gan, Tuhan gak akan ubah nasib segolongan umat bila mereka tidak berusaha...
kaskuser:bistikpecel (2009)

Read more: Kisah-Kisah Melimpahnya Rejeki Setelah Menikah - IslamWiki http://islamwiki.blogspot.com/2011/05/kisah-kisah-melimpahnya-rejeki-setelah.html#ixzz1dDmrxUw1
Under Creative Commons License: Attribution

Artikel Terkait: