Jumat, 18 Februari 2011

CIA Gunakan Blogger Belia Sebagai Mata-mata

Menteri luar negeri Syiria mengatakan pada hari Kamis (17/2) waktu setempat. Telah menjatuhkan hukuman lima tahun penjara terhadap seorang blogger muda yang bekerja untuk badan intelejen Amerika Serikat CIA

Ditahan sejak Desember 2009, Mallouhi dijatuhi hukuman pada hari Senin karena telah menyampaikan rahasia ke Amerika Serikat, kelompok hak asasi Syiria mengatakan.

“Kami sadar akan adanya protes dan kami ingin menjelaskan hukuman ini,” kata juru bicara kementerian luar negeri Bushra Kanafani dalam konferensi pers, merujuk pada reaksi di Barat pada keputusan tersebut.“Pada usia 15, ia direkrut oleh petugas Austria UNDOF (pasukan pengamat Perserikatan Bangsa-Bangsa yang ditempatkan di Golan) yang meminta dia untuk pindah dengan keluarganya ke Kairo,” dimana mereka tiba pada bulan September 2006, katanya.

Di ibukota Mesir, seorang mata-mata Amerika telah memperkenalkan Mallouhi kepada para diplomat di kedutaan AS yang diduga memintanya untuk mencari informasi tentang pekerjaan misi Syiria di Kairo.

Gadis muda Syiria itu kemudian diminta untuk kembali ke negara asalnya dan untuk menggali rincian tentang tahanan politik sementara menjalin hubungan dengan agen-agen keamanan dan pejabat di sana, menurut Kanafani.

Oktober lalu, surat kabar Syiria Al-Watan melaporkan bahwa Mallouhi, yang masih menjadi seorang siswa SMA pada saat penangkapan itu terjadi, dituduh sebagai mata-mata untuk Kedutaan AS di Mesir.

Washington telah membantah tuduhan itu dan menyerukan “pembebasan segera” sambil mengutuk apa yang mereka sebut sebagai “sidang rahasia.”

“Kami menyerukan kepada pemerintah Syria untuk segera membebaskan semua tahanan dan memungkinkan kebebasan bagi warga untuk menggunakan hak-hak universal mereka untuk berekspresi dan berserikat,” kata Departemen Luar Negeri.

Mallouhi, cucu dari mantan menteri yang bekerja di bawah mendiang Hafez al-Assad, ayah dari Presiden Syiria saat ini,Bashar al-Assad, “ditahan tanpa dapat berkomunikasi dengan siapapun dan belum dijatuhi dakwaan selama sembilan bulan,” Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di AS mengatakan pada bulan September.

Layanan Keamanan menyita komputer pribadinya, CD dan buku, HRW mengatakan, meskipun blognya, yang berisi puisi dan komentar sosial, berfokus pada penderitaan rakyat Palestina dan tidak membahas tentang politik Syiria.

Kelompok hak asasi Syiria mengatakan pada akhir November yang Mallouhi diinterogasi pada tanggal 10 November oleh pengadilan keamanan negara dan kembali ke penjara wanita di Duma, dekat Damaskus.

Pengadilan di Damaskus memutuskan bahwa Tal al-Mallohi bersalah “mengungkapkan informasi ke luar negeri”.

Pengacara Mallohi yang diizinkan masuk ke sidang tertutup tersebut berkata Mallohi tidak bergerak setelah mendengar keputusan itu. Ibunya, yang sedang menunggu di luar gedung pengadilan, menangis setelah diberitahu.

Hakim tidak memberikan bukti atau rincian mengapa ia dihukum, mereka menambahkan. Namun, ketika ia didakwa, seorang pejabat menyatakan bahwa “dia mata-mata yang menyebabkan serangan terhadap seorang perwira tentara Syiria”.

Bulan lalu, pengadilan keamanan negara menghukum Abbas Abbas, seorang aktivis sayap kiri berusia 69 tahun, untuk tujuh tahun penjara.

Wartawan BBC Lina Sinjab di Damaskus mengatakan dakwaan kepada Mallohi berasal dari saat pergolakan politik di wilayah tersebut, dengan protes populer di Tunisia dan Mesir yang sebagian besar diselenggarakan melalui situs jejaring sosial dan blog.

Syiria baru-baru ini mencabut larangan pada Facebook dan YouTube, yang telah diblokir sejak tahun 2007. Namun banyak situs yang masih tidak tersedia dan internet masih diawasi ketat oleh pihak berwenang di sana, ia menambahkan.

www.konspirasi.com

Artikel Terkait: