Kamis, 17 Februari 2011

Obama Serukan Warga Iran Untuk Berontak

Presiden AS Barack Obama mendesak sekutu otokratis Timur Tengahnya untuk melihat Mesir dan Tunisia sebagai contoh keberhasilan Rakyat menumbangkan rezim penguasa otoriter. Obama menyerukan kepada rakyat Iran untuk mengejar pencarian mereka untuk demokrasi yang dikekang Ahmadinejad.

Presiden Amerika Serikat Barack Obama mendesak sekutu di Timur Tengahnya untuk melihat mesir dan tunisia

“Anda tidak bisa mempertahankan kekuasaan melalui paksaan,” kata Obama dalam pesannya kepada sekutu Arabnya sementara protes mengamuk di Aljazair, Bahrain dan Yaman setelah pengusiran presiden Mesir dan Tunisia.

“Pada tingkat tertentu, dalam masyarakat apapun, harus ada persetujuan,” kata Obama dalam sebuah konferensi pers di Gedung Putih.

Obama juga mengutuk tindakan keras di Iran, di mana anggota parlemen menuntut digantungnya pemimpin oposisi yang menyerukan protes yang menyebabkan dua orang tewas.

Anggota parlemen Iran menunjuk Mir Hossein Mousavi dan Mehdi Karroubi telah menyerukan protes di Teheran pada hari Senin dalam mendukung pemberontakan Arab yang cepat berubah menjadi demonstrasi anti-pemerintah dan berakhir pada bentrokan.

“Orang harus dapat mengekspresikan pendapat mereka dan keluhan mereka dan mencari pemerintahan yang lebih responsif,” kata Obama. “Apa yang berbeda adalah respon pemerintah Iran yang menembak orang dan memukuli dan menangkapi orang-orang.

“Perubahan nyata dalam masyarakat ini tidak akan terjadi karena terorisme. Ini tidak akan terjadi karena Anda membunuh yang tak bersalah.. Ini akan terjadi begitu orang berkumpul dan menerapkan kekuatan moral untuk situasi tersebut,” kata Obama.

“Saya merasa ironis bahwa ada rezim Iran yang berpura-pura untuk merayakan apa yang terjadi di Mesir, padahal sebenarnya mereka telah bertindak bertentangan langsung dengan apa yang terjadi di Mesir dengan menembak mati dan memukuli orang-orang yang mencoba mengekspresikan diri mereka secara damai,” katanya.

“Kami telah mengirimkan pesan yang kuat untuk sekutu kami di wilayah tersebut dengan mengatakan mari kita lihat contoh Mesir, sebagai lawan dari contoh Iran.”

“Harapan saya dan harapan adalah bahwa kita akan terus melihat orang-orang Iran memiliki keberanian untuk dapat mengekspresikan kerinduan mereka untuk kebebasan yang lebih besar dan pemerintahan yang lebih representatif,” tambahnya.

Tapi Obama, yang telah memimpin upaya internasional untuk menjatuhkan sanksi terhadap Teheran karena program nuklirnya, menegaskan Amerika Serikat “tidak bisa pada akhirnya mendikte apa yang terjadi di Iran.”

Obama mengatakan penguasa baru militer Mesir, yang mengambil alih pekan lalu setelah Presiden Mesir Hosni Mubarak mengundurkan diri di tengah protes massa, mengirimkan “sinyal yang benar” tentang gerakan ke arah demokrasi setelah tiga dekade pemerintahan otokratis.

“Mesir akan membutuhkan bantuan dalam membangun lembaga-lembaga demokratis dan juga dalam memperkuat ekonomi yang menghantam yang diambil sebagai konsekuensi dari apa yang terjadi,” katanya. “Tapi sejauh ini paling tidak, kita melihat kanan sinyal yang keluar dari Mesir.”

Obama juga memuji kepemimpinan militer untuk menegaskan kembali perjanjian internasional Mesir, termasuk dengan sekutu AS Israel.

“Jelas ada masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di Mesir sendiri. Apa yang telah kita lihat sejauh ini positif..”

Kerusuhan Politik, sementara itu, telah menyebar di seluruh Timur Tengah.

Di ibukota Sanaa Yaman, pendukung pro-rezim bersenjatakan tongkat dan batu menerjang demonstran anti-pemerintah yang mencoba untuk berbaris di istana presiden, memicu bentrokan yang dibubarkan oleh polisi.

Obama mencoba menjawab kritik yang menunjukkan pemerintahannya tidak siap oleh peristiwa di Mesir, dengan alasan bahwa ia ingin memastikan bahwa Amerika Serikat tidak menjadi cerita.

“Saya pikir sejarah akan berakhir dengan rekaman bahwa pada setiap titik dalam situasi di Mesir kami berada di sisi yang benar dari sejarah,” kata Obama

“Yang tidak kami lakukan adalah berpura-pura bahwa kita bisa menentukan hasil di Mesir karena kita tidak bisa,” katanya. “Jadi kami sangat sadar bahwa itu penting untuk itu agar tetap menjadi peristiwa Mesir, bahwa Amerika Serikat tidak menjadi sebuah isu.”

Namun Obama bersikeras bahwa, jika memang harus ada, dia sebenarnya berada di depan.

“Jika anda melihat pernyataan saya, saya mulai berbicara tentang reformasi dua minggu atau dua setengah minggu sebelum Mubarak akhirnya mengundurkan diri, dan di setiap persimpangan, saya pikir kami mengkalibrasikan itu dengan benar.”

“Saya menyarankan bahwa bagian dari tes ini adalah bahwa apa yang kita akhirnya lihat sebagai sebuah transisi yang damai, kekerasan relatif kecil, serta sentimen anti-Amerika atau sentimen anti-Israel atau sentimen anti-Barat yang relatif kecil.”
suaramedia, as konspirasi.com

Artikel Terkait: