Hadits Nabi saw tentang kondisi manusia; "Kedua kaki seorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sehingga ditanya tentang empat perkara: tentang umurnya, untuk apa dihabiskannya, tentang masa mudanya, digunakan untuk apa, tentang hartanya, dari mana diperoleh dan kemana dihabiskan, dan tentang ilmunya, apa yang dilakukan dengan ilmunya itu." (HR. Tirmidzi).

Senin, 21 Maret 2011

Bencana Jepang Bak Tawar Menawar Dengan Iblis

Setelah bom atom dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki. Barat, terutama Amerika Serikat- mendapatkan kemenangan singkat atas sains Amerika dan kecakapan militer dengan membawa kemenangan atas penaklukan Jepang.

Narasi resmi dari serangan yang menghancurkan kota-kota Jepang ini telah ditentang oleh sejarawan terkemuka yang banyak yang berpendapat bahwa Jepang telah menyampaikan kesiapannya untuk menyerah sebelum bom dijatuhkan, bahwa pemerintah AS perlu untuk meluncurkan serangan untuk menunjukkan kepada Soviet Uni bahwa mereka punya senjata-super, dan bahwa serangan itu akan membantu membangun supremasi Amerika di Pasifik tanpa harus berbagi kekuasaan dengan Moskow.

Tapi interpretasi sejarah apa pun yang diyakini, kengerian serangan itu di luar kontroversi.

AS menggunakan bom atom terhadap kota-kota padat penduduk tak berdaya tetap menjadi tindakan teror terbesar negara dalam sejarah manusia, dan andai itu telah dilakukan oleh pihak yang kalah dalam Perang Dunia II pasti para pelaku akan dipidana dan persenjataannya selamanya dilarang.

Namun sejarah membiarkan para pemenang dalam perang untuk membentuk masa depan sesuai dengan keinginan mereka sendiri, kadang-kadang menjadi lebih baik, seringkali buruk.

Tidak hanya dua kota ini tidak ada kepentingan militer jika dihancurkan, tapi penduduk di daerah sekitarnya yang luas terkena radiasi dalam dosis mematikan, menyebabkan kematian, penyakit, kecemasan akut, dan cacat lahir.

Di luar hal ini, jelas bahwa teknologi seperti itu akan mengubah wajah perang dan kekuasaan, dan akan dihilangkan dari planet ini dan negara selain AS akan menuntut kepemilikan persenjataan, dan pada kenyataannya, lima anggota tetap Dewan Dewan Keamanan PBB menjadi lima negara pertama untuk mengembangkan dan memiliki senjata nuklir, dan beberapa tahun kemudian, Israel, India, Pakistan, dan Korea Utara telah mengembangkan hulu ledak nuklir mereka sendiri.

Selain itu, teknologi ini terus ditingkatkan dengan biaya besar, memungkinkan pengiriman jarak jauh dari hulu ledak dengan peluru kendali dan muatan nuklir ratusan kali lebih besar daripada bom primitif yang digunakan melawan Jepang.

Negarawan di Barat berbicara tentang perlunya perlucutan senjata nuklir sebagai satu-satunya alternatif untuk perang masa depan yang akan menghancurkan industri peradaban .

Para realis dengan salah satu yang paling menonjol, John Mearsheimer, merayakan persenjataan nuklir sebagai''penjaga perdamaian'', bagi mereka penjelasan terbaik bagi mengapa Uni Soviet-Amerika Serikat persaingan tidak menimbulkan Perang Dunia III.

Kepuasan nuklir semacam itu lagi pada bukti ketika pada 1990-an setelah Uni Soviet runtuh, ada penolakan usul pada waktu itu untuk penghapusan persenjataan nuklir, dan ada laporan-laporan yang dapat dipercaya bahwa pemerintah Amerika benar-benar menggunakan pengaruh diplomatik untuk mencegah setiap perlucutan senjata inisiatif Rusia.

Berikut adalah pelajaran yang berlaku sampai sekarang: Syok setelah serangan atom habis, itu digantikan oleh restorasi yang normal, yang berarti menciptakan kondisi untuk pengulangan pada kematian dan kehancuran yang lebih besar dari sebelumnya.

Pola seperti itu dititikberatkan, seperti di sini, jika subjek bencana tertutup oleh politik yang mengaburkan imoralitas kotor dan kriminalitas dari tindakan itu, yang mengabaikan fakta bahwa ada kekuatan-kekuatan pemerintah yang terkait dengan pendirian militer yang mencari kekuatan maksimal, dan bahwa profesional militer diperkuat oleh kader ilmuwan, intelektual pertahanan, dan birokrat yang membangun karir di sekitar persenjataan, dan bahwa struktur ini diperkuat dengan berbagai cara oleh sektor swasta yang mencari laba.

Kondisi ini berlaku di seluruh bisnis penjualan senjata.

Dan kemudian kita harus mempertimbangkan tawar-menawar Faustin luar biasa yang dijual kepada dunia non-nuklir: meninggalkan senjata nuklir dan dapatkan izin tak terbatas ke dalam ''manfaat energi nuklir".

Tentu saja, setengah dari tawar-menawar buruk telah terpenuhi, bahkan dalam menghadapi pengalaman yang mengerikan Three Mile Island (1979) dan Chernobyl (1986), sementara setengahnya terpenuhi dengan maksimal.

Tidak ada yang salah dengan pengawasan senjata, mungkin mengurangi resiko dan biaya, tetapi tidak dengan pelucutan senjata, dan tidak harus disajikan seolah-olah itu adalah perlucutan senjata.

Dengan latar belakang inilah mega tragedi yang berlangsung di Jepang harus dipahami dan dampaknya pada kebijakan masa depan dibahas dari awal.

Bencana yang luar biasa ini berasal dari peristiwa alam di luar perhitungan manusia dan kontrol. Gempa bumi yang tak terbayangkan melepaskan gelombang tsunami yang mencapai ketinggian 30 kaki, dan menyapu pedalaman di daerah Sendai Jepang utara untuk jarak yang luar biasa sampai 6 kilometer.

Masih terlalu dini untuk menghitung kematian, korban terluka, kerusakan properti, dan biaya secara keseluruhan, tapi kita cukup tahu sekarang untuk menyadari bahwa dampaknya kolosal, bahwa ini akan secara permanen membakar ke imajinasi kolektif kemanusiaan, mungkin lebih dari itu, karena ini adalah kejadian yang paling visual yang tercatat dalam sejarah, dengan rekaman video real time dari saat bencana.

Tapi ini bencana alam yang telah bertanggung jawab atas penderitaan manusia besar-besaran ini diperburuk dengan dimensi nuklirnya, ukuran penuh yang tetap tidak pasti pada titik ini, meskipun menghasilkan firasat buruk yang mungkin diperbesar dengan upaya penenangan oleh manajer perusahaan tenaga nuklir di Jepang, dan juga oleh pemimpin politik - termasuk Naoto Kan, yang dimengerti ingin menghindari kepanikan publik Jepang.

Ada juga yang didasarkan pada kurangnya kredibilitas, terutama, pada catatan panjang kepastian palsu oleh industri nuklir Jepang, meminimalisirkan dampak dari gempa bumi 2007 di Jepang, dan benar-benar berbohong tentang tingkat kerusakan ke reaktor pada waktu itu dan pada kesempatan lain.

Ini adalah ulah pencari keuntungan serakah, yang meminimalkan risiko ini, apakah itu di Teluk Meksiko atau Fukushima atau di Wall Street, dan kemudian bergegas liar pada saat bencana untuk mengalihkan tanggung jawab kepada para korban.

Kekuatan predator dibuat lebih dahsyat karena mereka telah membujuk kebanyakan politisi untuk terlibat dan memiliki banyak sekutu di media yang membanjiri publik dunia dengan dosis stabil informasi yang salah.

Realitas bahaya nuklir saat ini di Jepang jauh lebih kuat daripada kata-kata penenang bahwa risiko kesehatan adalah minim karena radioaktivitas sedang diatasi untuk menghindari tingkat berbahaya kontaminasi.

Langkah yang lebih dapat dipercaya dari meningkatnya bahaya dapat dirasakan dari ekspansi resmi terus-menerus dari zona evakuasi sekitar enam reaktor Fukushima Daiichi dari 3 km sampai 10 km, dan lebih dari 18 km baru-baru ini, ditambah dengan instruksi untuk setiap orang yang berada di dalam wilayah itu untuk tinggal di dalam rumah tanpa batas, dengan jendela dan pintu tertutup.

Kita dapat berharap dan berdoa bahwa empat ledakan yang sejauh ini terjadi di kompleks reaktor Fukushima Daiichi tidak akan menyebabkan ledakan lebih lanjut dan krisis.

Bahkan tanpa meltdown, dengan ventilasi tertentu uap radioaktif sangat beracun dan kemungkinan menyebarkan risiko dan efek buruk.

Ini adalah kebijakan dilematis yang telah mengambil bentuk mimpi buruk dalam hidup: baik memungkinkan panas meningkat dan menghadapi kebocoran reaktor atau mengeluarkan uap membuat orang di sekitarnya dan di luar terkena radioaktivitas, khususnya apabila pergeseran angin selatan membawa uap ke arah Tokyo atau ke arah barat menuju utara Jepang atau Korea.

Reaktor 1, 2, dan 3 beresiko kebocoran, sedangkan pada reaktor 4, 5, dan 6 yang ditutup menimbulkan ancaman kebakaran dan melepaskan uap radioaktif dari bekas batang bahan bakar.

Kita tahu bahwa di seluruh Asia sendiri sekitar 3.000 reaktor baru baik sedang dibangun atau telah direncanakan dan disetujui.

Kita tahu bahwa tenaga nuklir telah disebut-sebut dalam beberapa tahun terakhir sebagai sumber utama energi untuk menangani kebutuhan energi masa depan dan sebagai cara memerangi pemanasan global dengan penurunan emisi karbon .

Kita tahu bahwa industri nuklir akan berpendapat bahwa ia tahu bagaimana membangun reaktor aman di masa depan yang akan menahan bahkan kejadian "mustahil" seperti di wilayah Sendai Jepang, sementara pada saat yang sama melobi untuk asuransi skema untuk menghindari risiko tersebut.

Beberapa kritikus fasilitas energi nuklir di Jepang dan di tempat lain telah memperingatkan bahwa Fukushima yang dibangun lebih dari 40 tahun yang lalu telah rawan kecelakaan.

Dan kita tahu bahwa pemerintah akan berada di bawah tekanan besar untuk memperbarui tawar-menawar Faust meskipun apa yang seharusnya sudah jelas dari saat bom jatuh pada tahun 1945: Teknologi ini terlalu mematikan dan harus dikelola dengan aman dari waktu ke waktu.

Ini adalah kebodohan untuk bertahan, tetapi adalah nekat untuk mengharapkan para elite dunia untuk mengubah arah, meskipun pengiriman dramatis ini adalah pengingat yang jelas tentang falibilitas dan kesalahan manusia.

Kita tidak bisa berharap untuk mengontrol alam, meskipun bahkan jika saat ini sedang intensif untuk mengambil langkah-langkah yang bertanggung jawab untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, tapi kita bisa belajar untuk hidup dalam batas-batas bijaksana bahkan jika ini datang berarti kurang material berlimpah dan gaya hidup yang berubah.

Kegagalan untuk menganggap serius prinsip pencegahan sebagai panduan untuk perencanaan sosial adalah mengancam seluruh masa depan kita.

Mari kita sungguh-sungguh berharap bahwa ibencana Sendai tidak akan jadilebih buruk, tetapi bahwa peringatan dalam kejadian tersebut, akan membangkitkan orang-orang untuk tahu bahaya di jalan hiper-modernitas ini.

Tantangan tersebut harus mencakup penolakan pandangan dunia neoliberal, bersikeras tanpa kompromi pada ekonomi berdasarkan kebutuhan dan bukan pada marjin laba dan efisiensi modal.(SMcom)

Entri yang Diunggulkan

MENJUAL AGAMA PADA PENGUASA DISIFATI ANJING DALAM AL QURAN

Pemimpin/Ulama adalah cermin dari umat atau rakyat yang dipimpinnya. Definisi Ulama (wikipedia) adalah pemuka agama atau pemimpin agama ...