Hadits Nabi saw tentang kondisi manusia; "Kedua kaki seorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sehingga ditanya tentang empat perkara: tentang umurnya, untuk apa dihabiskannya, tentang masa mudanya, digunakan untuk apa, tentang hartanya, dari mana diperoleh dan kemana dihabiskan, dan tentang ilmunya, apa yang dilakukan dengan ilmunya itu." (HR. Tirmidzi).

Kamis, 26 Mei 2011

Legalisasi Ganja Tak Mampu Tingkatkan Ekonomi AS

CALIFORNIA (Berita SuaraMedia) - Hanya sedikit orang yang menganggap disahkannya ganja sebagai cara untuk meningkatkan perekonomian dan menciptakan lapangan kerja, menurut sebuah jajak pendapat Associated Press-CNBC.

Sekitar seperempat dari responden mengatakan disahkan marijuana akan menyebabkan lebih banyak pekerjaan dalam komunitas mereka; 57 persen mengatakan tidak akan berpengaruh. Sekitar sepertiga berpikir akan memperbaiki ekonomi, sementara 46 persen memperkirakan tidak ada dampak.

"Saya kira itu bisa menghasilkan uang, tetapi juga akan memakan biaya untuk mengadili orang-orang yang mendapat masalah, seperti mengemudi di bawah pengaruh," kata Amanda Leonard, 37, St Augustine, Florida.

Ann Broadus, 58, dari Petros, Tennesse, sangat menentang legalisasi dan penggunaan obat, tapi bahkan dia melihat hari ketika undang-undang akan berubah.

"Mungkin di suatu tempat itu akan disahkan, tapi saya harap tidak," katanya. "Saya pikir jika itu menjadi legal, pengedar obat bius ini akan lebih buruk."

Orang-orang di bawah 30, kelompok yang paling cenderung mendukung legalisasi, yang paling mungkin untuk melihat marijuana sebagai cara untuk membantu perekonomian.

"Saya pikir dengan disahkannya kita akan memiliki pendapatan yang lebih besar," kata Roy Hernandez, 20, dari Santa Monica, California "Saya pikir itu adalah bijaksana dan bermanfaat bagi masyarakat karena saya pikir hal itu akan membuat angka kejahatan menjadi lebih rendah. "

Jika ganja itu dilegalkan, Amerika lebih menguntungkan bisnis swasta dengan menjualnya (54 persen) daripada pemerintah (36 persen). Tapi hanya 24 persen mengatakan mereka akan tertarik untuk berinvestasi di perusahaan yang menjual ganja.

Dan sementara 62 persen menyatakan setuju berat obat, dengan orang-orang dari Barat yang paling mungkin untuk mendukung gagasan itu, hanya sepertiga yang merasakan itu akan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap anggaran negara.

Namun, Scott Callahan, 50, dari Alton, Illinois, setiap merasa sedikit apapun itu akan membantu.

"Ini bukan penyembuh segala, tapi pendapatan adalah pendapatan," katanya.

Penggunaan Marijuana secara medis dan untuk bersenang-senang - mendapatkan perhatian lebih dalam arena politik. Pemilih California akan memutuskan pada November apakah akan melegalkan obat-obatan itu, dan South Dakota musim gugur ini akan memilih apakah akan mengizinkan menggunakannya dalam medis. California dan 13 negara-negara lain sudah mengizinkan penggunaan tersebut.

California adalah negara bagian pertama untuk menyetujui ganja medis, pada tahun 1996, dan telah menjadi pusat dari apa yang disebut "Green Rush" untuk melegalkan ganja. Tapi tambal sulam hukum lokal di negara bagian itu telah menciptakan kebingsungan tentang hukum dan pengawasan lemah menyebabkan ledakan apotik ganja medis di beberapa tempat. Di Los Angeles, sejumlah apotik meledak dari empat hingga ke lebih dari 1.000 dalam lima tahun terakhir.

Polisi percaya bahwa sebagian ada tidak lain berfungsi sebagai front bagi pengedar narkoba untuk menjual ganja kepada orang yang tidak memiliki kebutuhan medis, dan kota saat ini menerapkan peraturan untuk mengurangi jumlahnya hingga ke 70 di bulan mendatang.

Dengan pemerintah negara bagian dan lokal sangat membutuhkan uang tunai, beberapa pendukung yang mendorong legalisasi ganja menganggapnya sebagai aliran pendapatan yang potensial. Tapi hanya 14 persen dari responden yang menentang legalisasi akan merubah pikiran mereka jika negara bagian menarik pajak dari itu.

John Lovell, juru bicara dengan California Narcotics Officers' Association, mengatakan ia tidak terkejut dengan hasil jajak pendapat karena orang sudah menyadari penyalahgunaan resep obat legal dan alkohol.

"Mengingat bahwa pada kenyataannya, kita tidak perlu menambahkan zat yang bisa mengubah pikiran lain yang membentuk lima indra orang," kata Lovell.

Allen St Pierre, direktur eksekutif Organisasi Nasional untuk National Organization for the Reform of Marijuana Laws, mengatakan bahwa, sejak organisasi itu dibentuk pada 1970, telah terjadi erosi lambat tapi stabil dari oposisi terhadap ganja.

"Setiap satu metrik mendorong menuju Zeitgeist dalam reformasi ganja," katanya.

Pemungutan suara itu datang dengan latar belakang administrasi Obama mengatakan bahwa itu tidak akan menargetkan apotik marijuana jika mereka mematuhi undang-undang negara yang berusaha untuk lebih ketat menegakkan larangan federal mengenai penggunaan ganja untuk tujuan apapun

Poll AP-CNBC dilakukan April 7-12 oleh GfK Roper Public Affairs and Media. Melibatkan wawancara dengan 1.001 orang dewasa nasional di darat dan telepon selular. Memiliki margin sampling error plus atau minus 4,3 poin persentase. (iw/ap/msnbc) www.suaramedia.com

Entri yang Diunggulkan

MENJUAL AGAMA PADA PENGUASA DISIFATI ANJING DALAM AL QURAN

Pemimpin/Ulama adalah cermin dari umat atau rakyat yang dipimpinnya. Definisi Ulama (wikipedia) adalah pemuka agama atau pemimpin agama ...

Popular Post