Hadits Nabi saw tentang kondisi manusia; "Kedua kaki seorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sehingga ditanya tentang empat perkara: tentang umurnya, untuk apa dihabiskannya, tentang masa mudanya, digunakan untuk apa, tentang hartanya, dari mana diperoleh dan kemana dihabiskan, dan tentang ilmunya, apa yang dilakukan dengan ilmunya itu." (HR. Tirmidzi).

Minggu, 22 Mei 2011

"Mainan Remote Control" CIA, Senjata Makan Tuan AS

NEW YORK (Berita SuaraMedia) - Dalam terbitan minggu ini dari sebuah majalah, Jane Mayer menulis tentang penggunaan drone oleh Central Intelligence Agency untuk membunuh tersangka "teroris" di Pakistan-sebuah program yang oleh pemerintah Obama semakin lebih diandalkan. Mayer berbicara tentang biaya perang yang dikendalikan dari jarak jauh, kurangnya transparansi CIA, dan respons rumit Pakistan.

Menurutnya, penggunaan drone itu telah memperparah sentimen anti-Amerika, karena mereka juga telah membunuh ratusan warga sipil, meskipun oleh AS dikatakan drone telah berhasil membunuh para pejuang Taliban

Meyer menyarankan bahwa penggunaan drone bukan berasal dari militer melainkan program rahasia yang dijalankan oleh C.I.A.

"Orang tahu tentang Predator drone, tapi tidak tahu bahwa ada dua program. Program militer AS merupakan perluasan dari kekuatan militer konvensional. Sedangkan C.I.A. menjalankan program bertarget pembunuhan rahasia, yang belum pernah terjadi sebelumnya benar-benar adalah penggunaan kekuatan mematikan di tempat-tempat di mana kita tidak berperang, seperti Pakistan. Ini adalah batas baru dalam penggunaan kekuatan. "

Mayer mengatakan bahwa John Radsen, mantan pengacara untuk CIA memberitahunya bahwa CIA tidak memiliki banyak pengalaman dengan membunuh. Secara tradisional, lembaga yang melakukan itu adalah Departemen Pertahanan.

"Anda punya badan sipil terlibat dalam pembunuhan yang ditargetkan di balik tirai hitam, di mana aturan-aturan permainannya tidak jelas, ke seluruh dunia dan juga kepada kami. Kita tidak tahu, misalnya, yang berada di daftar target. Bagaimana Anda bisa ada di daftar? Siapa yang membuat daftar? Apakah kriterianya? Mana medan perangnya? Mana ujung medan tempurnya?

"Ini awalnya tampak sederhana, karena pada awalnya sepertinya mereka hanya akan pergi engejar Al-Qaeda, namun daftar target telah berkembang, khususnya di Pakistan. "

Ketika ditanya bagaimana pembunuhan bertarget ini tidak melanggar larangan pembunuhan oleh AS Mayer menanggapi bahwa setelah 9 / 11, pemerintahan Bush menyatakan bahwa terorisme bukan lagi kejahatan; itu adalah perpanjangan dari perang. Tentara diberi hak istimewa untuk membunuh para pejuang dalam perang, dan Amerika secara hukum diperbolehkan untuk membela diri. Dan pembunuhan bertarget ini menjadi perpanjangan dari "perang global melawan teror".

"Menjelang akhir pemerintahan Bush, program drone di Pakistan meningkat, tapi ketika Obama menjadi Presiden, kenaikannya menjadi lebih cepat. Ini mengejutkan, namun pemerinjtahan Obama telah melakukan banyak serangan drone tak berawak dalam sepuluh bulan pertama seperti Administrasi Bush itu dalam tiga tahun terakhir. Ini sekarang adalah senjata favorit pilihan terhadap Al-Qaeda, dan untuk alasan yang baik: itu telah efektif dalam membunuh banyak orang yang kematiaannya diharapkan oleh AS.

Awalnya, reaksi rakyat Pakistan terhadap serangan AS di negara mereka, ujar Meyer, adalah sangat negatif. Pakistan bangkit berdiri dan mengeluh bahwa program melanggar kedaulatan mereka. Jadi, untuk mendapatkan dukungan Pakistan-atau setidaknya dukungan dari pemerintah Zardari, Obama Maret lalu diam-diam memutuskan untuk mengizinkan pemerintah Pakistan untuk mencalonkan beberapa target sendiri. AS telah dan terlibat dalam pembunuhan tidak hanya tokoh-tokoh Al-Qaeda, tetapi target-orang Pakistan seperti pemimpin Taliban, Baitullah Mehsud.

Ketika ditanya apakah ada perlindungan yang mencegah AS dari melaksanakan dendam politik untuk pejabat Pakistan Meyer merespon dengan mengatakan bahwa masalah dari program AS itu adalah sifatnya yang tak terlihat.

"Saya kira harus ada semua jenis perlindungan hukum, dan pengacara CIA membahas siapa yang kita dapat bunuh dan siapa yang tidak, tapi tidak ada yang terbuka kepada rakyat Amerika. Ini cukup kontras dengan angkatan bersenjata, karena penggunaan kekuatan mematikan di militer adalah sebuah proses yang transparan. Ada tindakan setelah laporan, dan ada rantai komando yang sangat jelas. Kita tahu di mana tanggung jawab berjalan, langsung pada naik ke puncak pemerintah. Sistem ini terus pemeriksaan pada penyalahgunaan kekuasaan. Tidak ada transparansi di CIA. "

Mayer melanjutkan bahwa kerusakan serangan drone tidak separah daripada F-16. Menurut para pejabat intelijen, drone l biasanya menggunakan rudal Hellfire dan menimbulkan kerusakan yang lebi hsedikit dari jet tempur.

Pada saat yang sama, hal tersebut menjadi senjata makan tuan. Fakt a bahwa drone membunuh warga sipil di semua menimbulkan masalah, yaitu memprovokasi orang-orang di tanah Pakistan untuk bangkit melawan Amerika Serikat.

"Bila Anda mencoba untuk memenangkan pertempuran hati dan pikiran, mencoba untuk memenangkan penduduk sipil menentang "teroris", itu bisa menjadi kontraproduktif. Itu sebabnya David Kilcullen menulis, Setiap non-kombatan jatuh ini mewakili suatu keluarga terasing, muncullah balas dendam yang baru, dan lebih direkrut untuk gerakan militan."

Meskipun CIA tidak terbiasa dengan melakukan program semacam ini, Mayer mengatakan tidak dibutuhkan sebanyak bakat atau pengalaman atau pelatihan untuk pilot drone seperti halnya untuk pilot pesawat sungguhan. "Keterampilannya tak berbeda jauh seperti apa yang perlu Anda lakukan baik dalam permainan video game." Ujar Mayer.

Mayer meneruskan, "Seseorang duduk di markas besar CIA di Langley, Virginia, dapat melihat target di sisi lain dari dunia dengan presisi yang luar biasa, bahkan di malam hari, dan menghancurkannya. Peter Singer, yang menulis sebuah buku tentang perang robot, mengatakan bahwa prajurit mengalami stres yang sama seperti prajurit biasa dalam perang betulan. "

Mayer menegaskan bahwa ide menggunakan drone adalah sebuah pilihan yang buruk. Meskipun mereka dapat mengawasi dari jauh, namun efek sampingya bisa fatal. Target yang mereka tuju justru akan dapat berpindah ke daerah perkotaan yang padat.

Ia juga mengkritik strategi ini membuat kabur aturan-aturan perang.

"jika Amerika Serikat secara legal dapat membunuh orang-orang dari langit di sebuah negara yang tidak sedang berperang, negara-negara lain akan mengatakan bahwa mereka dapat melakukan hal yang sama. Dan orang-orang yang menggunakan joystick (dalang pengendali jarak jauh) di Langley dan padang pasir Nevada sekarang bisa dipertimbangkan di bawah hukum internasional untuk keterlibatan dalam peperangan, yang berarti mereka dapat secara legal dapat membalas. Itu cakrawala baru. " (iw/ny) www.suaramedia.com

Entri yang Diunggulkan

MENJUAL AGAMA PADA PENGUASA DISIFATI ANJING DALAM AL QURAN

Pemimpin/Ulama adalah cermin dari umat atau rakyat yang dipimpinnya. Definisi Ulama (wikipedia) adalah pemuka agama atau pemimpin agama ...

Popular Post