Senin, 29 November 2010

ALASAN MANNING MEMBOCORKAN DATA RAHASIA KEPADA WIKILEAKS

Bradley Manning, staf Angkatan Darat Amerika Serikat yang membocorkan ribuan data rahasia AS menyatakan dirinya muak dengan kebohongan perang Irak dan Afghanistan yang diusung AS. Ia menyatakan ingin mengungkapkan kebenaran tentang perang di Afghanistan.

Hal ini terungkap dari rekaman data pembicaraan online seorang hacker ternama Califoria, Adrian Lamo, dengan seorang pria yang diyakini sebagai Manning. Pria 22 tahun itu kini tengah menunggu vonis pengadilan militer atas kesalahan membocorkan rahasia negara tingkat tingg.
Selama chatting online dengan sang hacker, seorang pria yang diyakini sebagai Manning mengatakan bahwa ia telah mengirimkan materi yang berhubungan dengan Afghanistan untuk Julian Assange, pendiri situs Wikileaks.

Manning yang kini dianggap sebagai whistle blower menggunakan nama online Bradass87 ketika ia dihubungi Lamo, pada 21 Mei.

Selama lima hari berikutnya, Bradass87 mengadakan serangkaian percakapan online dengan Lamo, di mana ia mengidentifikasikan dirinya sebagai "seorang analis intelijen tentara, dikerahkan ke Baghdad timur" dengan "akses ke jaringan diklasifikasikan belum pernah terjadi sebelumnya".

Dia mengatakan pekerjaannya memberinya akses ke dua jaringan keamanan yang tinggi: Rahasia Internet Protocol Jaringan Router, SIPRNET, yang diperuntukkan bagi intelijen diplomatik dan militer Amerika Serikat, dan Joint Worldwide Intelligence Communications System, yang menyampaikan materi, termasuk dokumen "sangat rahasia" yang telah diklasifikasi itu.

Bradass87 mengatakan jaringan telah memungkinkan dia untuk melihat "hal-hal yang luar biasa, hal-hal buruk yang termasuk dalam domain publik dan tidak pada beberapa server yang disimpan di ruangan gelap di Washington DC backdealings politik hampir pidana versi non-PR dari peristiwa dunia dan krisis". Dia mengatakan dia mengunduh 260 ribu dokumen rahasia yang telah diklasifikasi dan sensitif milik Departemen Luar Negeri untuk Wikileaks.

Dia mengaku ia menyalin beberapa informasi ke CD kosong berlabel "Lady Gaga" untuk mengaburkan. "Saya ingin orang melihat kebenaran," tambahnya.

Pada satu titik dalam percakapan dengan Lamo, Bradass87 berkata, "Aku tidak percaya akhirnya aku mengaku kepada Anda."

Ia juga mengaku sangat terganggu oleh pelaksanaan perang. Ia menulis, "Aku tidak bisa membiarkan hal ini tetap dalam sistem dan di dalam kepalaku."

Tanpa diketahui Bradass87, Lamo telah menghubungi militer AS karena takut bahwa kebocoran informasi akan membahayakan jiwa.

Pada tanggal 25 Mei ia bertemu dengan pejabat Pentagon cabang Starbucks dan memberi mereka print out pembicaraan online itu. Manning ditangkap keesokan harinya.

Manning juga diduga berada di balik kebocoran video, didistribusikan oleh Assange pada bulan April, sebuah kecelakaan helikopter AS di Baghdad yang menewaskan belasan orang termasuk dua karyawan Reuters.

Kemarin Lamo mengatakan dia tidak meragukan Manning berada di balik sejumlah besar dokumen yang bocor meskipun ia diduga kuat tidak bertindak sendirian. "Itu bukan kesan saya bahwa ia memiliki keahlian teknis untuk melakukan beberapa tindakan," katanya.
Red: Siwi Tri Puji B

Artikel Terkait: