Sabtu, 01 Januari 2011

96 Persen Media Dunia Dimiliki 6 Perusahaan Zionis


Kekuatan kebohongan, dusta dan disinformasi sebagaimana dibayar oleh orang Amerika dengan harga kebodohan kolektif.

"Anda tahu betul begitu juga orang-orang Amerika yang bodoh itu sama-ama mengetahuinya, bahwa kami mengontrol pemerintah mereka, siapapun yang duduk di Gedung Putih. Anda lihat, saya tahu itu dan Anda tahu bahwa tidak ada Presiden Amerika yang sedang berada dalam posisinya bisa menentang kita, bahkan jika kita melakukan sesuatu yang tak pernah terpikirkan olehnya. Apa yang bisa mereka (Amerika) lakukan terhadap kita? Tidak ada. Kami mengendalikan Kongres, kami mengontrol media, kita kendalikan show biz, dan kami mengontrol segala sesuatu di Amerika. Di Amerika Anda bisa mengkritik Tuhan, tetapi Anda tidak bisa mengkritik Israel ... "juru bicara wanita Israel, Tzipora Menache.
Konglomerat media terbesar saat ini adalah Walt Disney Company, ketua dan CEO-nya, Michael Eisner, adalah seorang Yahudi. Empirium Disney dipimpin oleh seorang pria yang digambarkan oleh salah satu analis media sebagai "gila kontrol-control freak”", termasuk beberapa perusahaan produksi televisi (Walt Disney Television, Touchstone Television, Buena Vista Television), perusahaan yang memiliki jaringan kabel dengan 14 juta pelanggan, dan dua perusahaan produksi video. Adapun film utama Walt Disney Picture Group dipimpin oleh Joe Roth (juga seorang Yahudi), meliputi Touchstone Pictures, Hollywood Pictures, dan Caravan Pictures. Disney juga memiliki Miramax Films, yang dikelola oleh Weinstein bersaudara. Ketika Perusahaan Disney yang sebelumnya dijalankan oleh keluarga Disney, yang bukan Yahudi sebelum pengambilalihan oleh Eisner pada tahun 1984, merupakan contoh hiburan yang sehat untuk keluarga.

Meskipun masih memegang hak untuk Snow White, di bawah Eisner, perusahaan telah dikembangkan membuat produksi film grafis seks dan kekerasan. Selain itu, memiliki 225 stasiun afiliasi di Amerika Serikat dan merupakan bagian dari beberapa pemilik perusahaan TV Eropa. Kabel anak perusahaan ABC, ESPN, dipimpin oleh presiden dan CEO Steven Bornstein, seorang Yahudi. Perusahaan ini juga memiliki saham yang mengontrol Lifetime Television dan perusahaan kabel the Arts & Entertainment Network. ABC Radio Network memiliki sebelas stasiun AM dan sepuluh stasiun FM, terdapat di kota-kota besar seperti New York, Washington, Los Angeles, dan memiliki lebih dari 3.400 afiliasi

Meskipun pada awalnya sebuah perusahaan telekomunikasi, Capital Cities/ABC mengantongi keuntungan n dan CEO-lebih dari US 1 milyar dalam penerbitan pada tahun 1994. Memiliki tujuh buah koran, Fairchild Publications, Chilton Publications dan Diversified Publishing Group. Time Warner, Inc adalah raksasa media internasional nomor dua. Ketua dewanya, Gerald Levin, adalah seorang Yahudi. HBO subsider dari Time Warner jaringan kabel TV terbesar komersial di Amerika Serikat.

Warner Music utamanya adalah perusahaan rekaman terbesar di dunia, dengan 50 merek dagang terbesar di antaranya adalah Warner Brothers Records, dipimpin oleh Danny Goldberg. Stuart Hersch adalah presiden Warnervision, video unit produksi Warner Music. Goldberg dan Hersch adalah orang Yahudi. Warner Music adalah promotor awal “gangsta rap.” Melalui keikutsertaannya dengan Interscope Records ikut membantu mempopulerkan genre musik yang secara eksplisit lirik grafisnya mendorong orang Negro untuk melakukan tindakan kekerasan terhadap orang kulit putih. Selain kabel dan musik, Time Warner sangat terlibat dalam produksi film (Warner Brothers Studio) dan penerbitan. Penerbitan divisi Time Warner (editor-in-chief Pearlstine Norman, seorang Yahudi) adalah penerbit majalah terbesar di Amerika Serikat (Time, Sports Illustrated, People, Fortune). Ketika Ted Turner, seorang Goyim, mengajukan tawaran untuk membeli CBS pada tahun 1985, ada kepanikan di ruangan rapat media di seluruh Amerika. Turner membuat keberuntungan dalam iklan dan kemudian membangun jaringan kabel-berita TV yang sukses, CNN.

slimel_dees

Meskipun Turner mempekerjakan sejumlah orang Yahudi pada posisi kunci eksekutif di CNN dan tidak pernah mengambil jabatan publik yang bertentangan dengan kepentingan Yahudi, ia seorang dengan ego yang besar dan dengan kepribadian yang kuat serta dianggap oleh Ketua William Paley (Palinsky nama asli, seorang Yahudi ) dan orang-orang Yahudi lainnya di CBS sebagai yang tak terkendali: meriam lepas yang mungkin di masa depan pada gilirannya akan melawan mereka. Selanjutnya, wartawan Daniel Schorr, seorang Yahudi yang telah bekerja untuk Turner, secara terbuka menuduh bahwa mantan bosnya secara pribadi tidak menyukai orang Yahudi.

Untuk memblokir penawaran Turner, eksekutif CBS mengundang Laurence Tisch seorang tokoh Yahudi, milyarder teater, hotel, asuransi, dan rokok, untuk melakukan pengambilalihan perusahaan dengan penuh "persahabatan", dan dari tahun 1986 hingga 1995 Tisch menjabat ketua dan CEO CBS, menghilangkan setiap ancaman pengaruh non-Yahudi di sana. Upaya Turner selanjutnya untuk mengakuisisi jaringan utama terhalang oleh Levin Time Warner, yang memiliki hampir 20 persen saham CBS dan memiliki hak veto dalam transaksi besar. Viacom, Inc, dipimpin oleh Sumner Redstone (terlahir: Murray Rothstein), seorang Yahudi, adalah perusahaan megamedia yang terbesar ketiga di negeri ini, dengan pendapatan lebih dari $ 10 milyar per tahun. Viacom, yang memproduksi dan mendistribusikan program televisi untuk tiga jaringan terbesar, memiliki 12 stasiun televisi dan 12 stasiun radio. Memproduksi film fitur melalui Paramount Pictures, yang dipimpin oleh Yahudi Sherry Lansing. Divisi penerbitan tersebut termasuk Prentice Hall, Simon & Schuster, serta Pocket Books.

Mendistribusikan videos melalui lebih dari 4.000 toko Blockbuster. Kepala Viacom mengklaim populer, bagaimanapun mereka merupakan penyedia terbesar dalam dunia program kabel, melalui jaringan Showtime, MTV, Nickelodeon, dan lainnya. Sejak tahun 1989, MTV dan Nickelodeon memperoleh saham lebih besar dan program televisinya lebih banyak ditonton anak muda. Dengan tiga besar, dan bagian terbesar perusahaan media di tangan orang Yahudi, sulit untuk dipercaya bahwa tingkat kontrol yang besar sekali muncul tanpa ada upaya-upaya yang sengaja mereka rencanakan.

Bagaimana dengan perusahaan media besar lain? Nomor empat dalam daftar adalah Rupert Murdoch, News Corporation, yang memiliki televisi Fox dan 20th Century Fox Films. Murdoch adalah seorang Goyim, tetapi Petrus Chermin, yang mengepalai studio film Murdoch dan juga mengawasi produksi TV-nya, adalah seorang Yahudi. Nomor lima adalah Sony Corporation, Jepang, yang anak perusahaannya ada di Amerika Serikat, Sony Corporation of America, dijalankan oleh Michael Schulhof, seorang Yahudi. Alan Levine, seorang Yahudi, kepala divisi Sony Pictures. Sebagian besar perusahaan produksi televisi dan film yang tidak dimiliki oleh perusahaan terbesar juga dikendalikan oleh orang Yahudi. Sebagai contoh, New World Entertainment, dicanangkan oleh salah satu analis media sebagai "produser program TV premier independen di Amerika Serikat," dimiliki oleh Ronald Perelman, seorang Yahudi. Perusahaan media yang lebih kecil paling terkenal adalah Dreamworks SKG, adalah hal yang sangat layak. Dream Works dibentuk pada tahun 1994 di tengah-tengah promosi gencar media oleh industri rekaman mogul David Geffen, mantan ketua Disney Pictures Jeffrey Katzenberg, dan sutradara film Steven Spielberg, ketiganya orang Yahudi.

Perusahaan ini memproduksi film-film animasi, program televisi, dan rekaman musik. Dua perusahaan produksi besar lainnya, MCA dan Universal Pictures, keduanya dimiliki oleh Seagram Company, Ltd Presiden dan CEO Seagram, raksasa minuman keras, adalah Edgar Bronfman Jr, yang juga presiden dari World Jewish Congress. Hal ini juga diketahui bahwa Yahudi telah mengendalikan produksi dan distribusi film sejak awal industri film di dekade awal abad ke-20.

Hal ini masih terjadi sampai hari ini. Film-film yang diproduksi hanya oleh lima perusahaan film terbesar yang disebutkan di atas - Disney, Warner Brothers, Sony, Paramount (Viacom), dan Universal (Seagram) - menyumbang 74 persen dari penerimaan total box-office selama delapan bulan pertama tahun 1995. Tiga besar jaringan siaran televisi digunakan ABC, CBS, dan NBC. Dengan adanya konsolidasi empirium media, ketiga perusahaan ini tidak independen lagi. Sewaktu mereka independen, namun, dari sejak awal masing-masing dikendalikan oleh seorang Yahudi: ABC oleh Leonard Goldenson, CBS pertama kali oleh William Paley dan kemudian oleh Lawrence Tisch, dan NBC pertama kali oleh David Sarnoff dan kemudian oleh anaknya Robert. Selama periode beberapa dekade, pegawainya dari atas ke bawah dalam jaringan ini adalah orang-orang Yahudi, dan berkenaan dengan Yahudi dari jaringan televisi ini tidak berubah ketika jaringan digabungkan dengan perusahaan lain.

Kehadiran Yahudi dalam televisi berita masih sangat kuat. Sebagaimana dicatat, ABC merupakan bagian dari Eisner Disney Company, dan produser eksekutif program berita ABC semuanya adalah orang Yahudi: Victor Neufeld (20-20), Bob Reichbloom (Good Morning America), dan Rick Kaplan (World News Tonight). CBS baru-baru ini dibeli oleh Westinghouse Electric Corporation. Namun demikian, orang yang ditunjuk oleh Lawrence Tisch, Eric Ober, tetap presiden CBS News, dan Ober adalah seorang Yahudi. Pada NBC, kini dimiliki oleh General Electric, Presiden NBC News, Andrew Lack adalah seorang Yahudi, sebagaimana produser eksekutif Jeff Zucker (Today), Jeff Gralnick (NBC Nightly News), dan Neal Shapiro (Dateline). Media Cetak Setelah televisi berita, surat kabar harian media informasi yang paling berpengaruh di Amerika. Enam puluh juta dari mereka yang dijual (dan mungkin dibaca) setiap harinya.

Jumlah jutaan ini dibagi diantara 1.500 publikasi yang berbeda. Orang mungkin menyimpulkan bahwa banyaknya surat kabar yang berbeda di seluruh Amerika akan memberikan perlindungan terhadap kontrol dan distorsi Yahudi. Namun, hal ini tidak terjadi. Karena kurangnya kemerdekaan, kurang persaingan dan keterwakilan apalagi kepentingan kita daripada seorang pengamat biasa. Sebelumnya sebagian besar kota dan bahkan kota-kota kecil di pedalaman secara independen telah memiliki beberapa surat kabar yang diterbitkan oleh masyarakat setempat dan memiliki hubungan yang dekat dengan masyarakat, namun sekarang sudah tidak ada lagi. Hari ini, sebagian besar surat kabar "lokal" yang agak kecil dimiliki oleh sejumlah perusahaan besar yang dikendalikan oleh eksekutif yang tinggal dan bekerja ratusan atau ribuan mil jauhnya.

Faktanya adalah bahwa hanya sekitar 25 persen dari 1.500 koran yang dimiliki secara independen; sisanya dimilik jaringan multi-koran. Hanya segelintir yang cukup besar dapat mempertahankan staf pelaporan independen di luar komunitas mereka, sisanya tergantung pada beberapa dari mereka untuk semua berita nasional dan internasional. Empirium Yahudi Newhouse Samuel dan saudaranya Donald Newhouse memberikan contoh betapa kurangnya persaingan yang nyata antara surat kabar harian Amerika, akan tetapi juga menggambarkan nafsu yang tidak pernah terpuaskan Yahudi, serta menunjukkan bahwa semua koran mengontrol pendapat yang bisa mengikat cengkeraman mereka.

The Newhouses sendiri memiliki 26 surat kabar harian, termasuk yang besar dan beberapa yang penting, seperti Cleveland Plain Dealer, Newark Star-Ledger, dan New Orleans Times-Picayune, konglomerat perdagangan penerbitan buku terbesar nasional, Random House, dengan seluruh anak perusahaannya; Newhouse Broadcasting terdiri dari 12 stasiun televisi dan 87 sistem, kabel-TV termasuk beberapa jaringan kabel terbesar di Amerika Serikat; suplemen the Sunday Parade dengan sirkulasi lebih dari 22 juta eksemplar per minggu, beberapa lusin majalah besar, termasuk New Yorker, Vogue, Madmoiselle, Glamour, Vanity Fair, Bride, Gentlemen's Quarterly, Self, House & Garden, dan semua majalah-majalah lainnya dari kelompok yang dimiliki sepenuhnya oleh Conde Nast.

Empirium media Yahudi ini didirikan oleh Samuel Newhouse, seorang imigran dari Rusia. Keluarga Newhouse menelan begitu banyak surat kabar dalam skala luas yang dimungkinkan oleh fakta bahwa surat kabar tidak didukung oleh pelanggan mereka, akan tetapi oleh pemasang iklan. Penghasilan iklannya – tidak diperoleh dari para pembaca koran – yang sebagian besar untuk membayar gaji editor dan penghasilan keuntungan pemiliknya. Setiap kali para pemasang iklan besar di sebuah kota akan memilih untuk mendukung satu surat kabar yang ada hubungannya dengan bisnis mereka, surat kabar yang disukai akan berkembang sementara pesaingnya akan bangkrut. Sejak awal abad ke-20, ketika kekuasaan dagang Yahudi di Amerika menjadi kekuatan ekonomi yang dominan, telah terjadi peningkatan secara tetap dalam jumlah surat kabar Amerika yang dimiliki Yahudi, disertai dengan penurunan yang mantap dalam jumlah pesaing koran yang bukan Yahudi - terutama sebagai akibat dari kebijakan iklan selektif oleh para pedagang Yahudi. Lebih jauh lagi, bahkan surat kabar yang masih berada di bawah kepemilikan dan manajemen non-Yahudi sepenuhnya tergantung kepada pendapatan iklan Yahudi, kebijakan editorial mereka dan berita pelaporannya sebagian besar dibatasi oleh suka dan tidak suka terhadap Yahudi. Ini berlaku dalam bisnis surat kabar di tempat lain bahwa ‘Jika Anda membayar seseorang, Anda dapat mendikte apa yang Anda inginkan dari orang itu melakukannya untuk Anda.’
Lihat: Mainstream Pakistani media and their links with NeoCon Zionists


Artikel Terkait: